Defisiensi Folat

Defisiensi Folat; Gejala, Penyebab dan Diagnosa

Defisiensi Folat – Kekurangan folat dapat digambarkan sebagai tidak adanya Vitamin B9 (folat). Folat adalah vitamin yang larut dalam air yang hanya dapat diserap dalam tubuh melalui makanan dan suplemen. Folat digunakan oleh tubuh untuk membuat dan memperbaiki DNA (materi genetik yang membentuk sel) dan juga untuk membuat sel darah merah yang mengangkut oksigen ke seluruh tubuh.

Artikel ini akan membahas penyebab, diagnosis gejala, pengobatan, dan diagnosis defisiensi folat.

Gejala Defisiensi Folat

Gejala awal defisiensi folat seringkali tidak kentara dan tidak jarang tidak terdiagnosis. Tanda dan gejala defisiensi folat dapat meliputi:

  • Kelelahan
  • sariawan
  • Luka yang pecah-pecah di sudut mulut
  • Lidah yang lembut dan halus
  • Sifat lekas marah
  • Kulit pucat

Jika tidak diobati, gejala lebih lanjut dapat berkembang, dan mereka bisa menjadi lebih serius. Gejala defisiensi folat yang kurang umum, tetapi berpotensi serius dapat mencakup:

  • Penurunan kognitif dan kesulitan berpikir
  • Psikosis
  • Depresi
  • Disfungsi ereksi

Penyebab Defisiensi Folat

Folat adalah vitamin yang larut dalam air. Ini adalah penyerapan dan transportasi dalam air. Jika Anda mengonsumsi vitamin yang larut dalam air dalam jumlah yang lebih tinggi daripada yang dapat diserap tubuh Anda setiap hari, ginjal akan menyaring kelebihan urin.

Seperti jenis vitamin larut air lainnya, hanya sejumlah kecil folat yang disimpan di hati. Kekurangan dapat berkembang dalam beberapa minggu atau bulan setelah diet yang tidak mengandung folat.

Berikut adalah beberapa kemungkinan penyebab kekurangan folat:

Diet

Jika Anda tidak mendapatkan cukup folat dalam sumber makanan, Anda mungkin menderita kekurangan. Folat hadir dalam buah dan sayuran dan kacang-kacangan, telur dan berbagai ikan. Makanan tertentu diperkaya oleh versi sintetis dari folat yang disebut asam folat.

Selanjutnya panas yang dihasilkan selama memasak dapat menyebabkan penghancuran beberapa folat, dan mengurangi jumlah yang Anda terima untuk Anda. Asam folat dapat ditemukan di banyak produk biji-bijian seperti roti, sereal tepung, pasta, sereal tepung jagung dan nasi.

Kondisi Pencernaan

Kondisi yang mempengaruhi sistem pencernaan Anda dapat mempengaruhi kemampuan tubuh Anda serta menyerap folat. Ini termasuk:

  • Penyakit celiac adalah penyakit autoimun yang dipicu oleh makanan yang mengandung gluten
  • Penyakit Crohn adalah peradangan usus yang dapat mempengaruhi setiap bagian dari saluran pencernaan.
  • Kolitis ulserativa adalah peradangan usus yang mempengaruhi usus besar (kolon)
  • Operasi usus

Dialisis dan Gagal Ginjal

Orang yang menderita kondisi ginjal (ginjal) stadium akhir yang menjalani cuci darah secara teratur menghadapi kemungkinan lebih tinggi mengalami kekurangan nutrisi. Dialisis membantu memulihkan fungsi ginjal dengan membuang kelebihan nutrisi, racun, dan zat lain dari darah. Terkadang, jumlah nutrisi tertentu yang berlebihan dapat dihilangkan dan menyebabkan defisit.

Pasien yang menerima pengobatan dialisis harus dipantau untuk setiap kekurangan dan suplemen dengan vitamin bila diperlukan.

Genetika

Sebelum penggunaan folat oleh tubuh, ia mengubahnya menjadi bentuk aktifnya, yang dikenal sebagai metil folat. Mutasi genetik, seperti gen MTHFR, dapat mengganggu proses konversi asam folat ke keadaan aktifnya.

Itu berarti bahwa jika Anda membawa MTHFR, atau gen MTHFR, maka Anda mungkin kekurangan folat bahkan dalam hal makan makanan yang diperkaya dengan asam folat atau mengonsumsi suplemen dengan asam folat.

Asupan Alkohol Berlebihan

Mengkonsumsi alkohol secara berlebihan dapat mempengaruhi pencernaan dan penyerapan nutrisi. Penelitian telah menunjukkan bahwa kekurangan folat adalah umum di antara mereka yang memiliki gangguan ketergantungan alkohol.

Efek Samping Obat

Obat-obatan tertentu dapat menyebabkan kekurangan folat seperti:

  • Azulfidine (sulfasalazine)
  • Baktrim (trimetoprim-sulfametoksazol)
  • Dilantin (fenitoin)
  • Trexall (metotreksat)

Diagnosa

Kekurangan folat dapat dideteksi dengan menggunakan tes darah untuk mengevaluasi kadar folat serta kondisi pembuluh darah. Jika dokter Anda mencurigai kekurangan folat, mereka mungkin melakukan tes darah, seperti:

  • Kadar folat serum
  • Hitung darah lengkap (CBC)

Biasanya kadar folat diperiksa selama kehamilan untuk memantau kekurangan karena dapat menyebabkan komplikasi.

Komplikasi

Jika tidak diobati, defisiensi folat selama kehamilan dapat menyebabkan komplikasi, seperti:

  • Anemia megaloblastik adalah suatu kondisi di mana sel darah merah menjadi besar dan tidak normal dalam strukturnya, yang menyebabkan kinerjanya kurang efisien.
  • Pansitopenia: Gangguan yang menyebabkan darah memiliki kadar sel darah putih dan trombosit yang rendah dalam darah
  • Cacat tabung saraf Suatu kondisi di mana tabung saraf, atau sumsum tulang belakang tidak sepenuhnya tertutup dan membuat saraf terbuka.

Pengobatan untuk defisiensi folat

Pengobatan untuk defisiensi folat termasuk meningkatkan asupan folat atau asam folat. Orang tanpa mutasi gen MTHFR dapat memenuhi kebutuhan mereka dengan folat atau asam folat dalam suplemen atau makanan.

Tetapi orang yang mengalami mutasi harus fokus pada konsumsi makanan folat atau jenis suplemen folat tertentu (karena mereka tidak dapat mengubah asam folat menjadi bentuk aktifnya).16

Karena tabung saraf berkembang dalam beberapa minggu pertama kehamilan (sebelum kebanyakan orang tahu bahwa mereka hamil), disarankan agar semua orang yang mampu hamil mengonsumsi suplemen folat.

Disarankan bagi kebanyakan orang untuk mengonsumsi 400 mikrogram folat per hari

Beberapa makanan yang kaya akan folat antara lain:

  • Sayuran berdaun hijau gelap (seperti bayam, kangkung, dan selada romaine)
  • Asparagus
  • Brokoli
  • kubis Brussel
  • Jeruk
  • Pisang
  • buah beri
  • Anggur
  • kacang polong
  • Biji bunga matahari
  • Kacang kacangan
  • Telur
  • Hati
  • Kepiting


Asam folat ditambahkan ke biji-bijian yang diperkaya seperti:

  • Sereal sarapan siap santap
  • Roti
  • Semacam spageti
  • Beras
  • roti jagung
  • Tepung

Ringkasan

Kekurangan folat berkembang ketika tidak ada cukup vitamin B9 dalam tubuh. Tubuh menggunakan folat untuk memperbaiki dan mereplikasi DNA dan membuat sel darah merah. Kekurangan folat dapat disebabkan oleh kurangnya folat dalam makanan, kondisi medis, minum terlalu banyak alkohol, mutasi gen, dan efek samping obat.

Kekurangan dapat diobati dengan meningkatkan asupan folat atau asam folat melalui suplemen dan makanan.

Pada awalnya, mungkin sulit untuk memperhatikan gejala kekurangan folat. Tapi begitu Anda menyadarinya, kekurangannya bisa mudah diobati dengan memperbanyak makanan dan suplemen. Jika Anda menduga Anda mengalami kekurangan nutrisi, sebaiknya bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk memastikan diagnosisnya.

Anda mungkin dapat mencegah kekurangan folat dengan berfokus pada makan berbagai makanan segar dan bergizi tinggi folat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

You May Also Like