Bunga Violet – Viola odorata – Daun Dan Bunga

Bunga Violet

“Mawar itu merah, Bunga Violet itu biru” – demikian kata setiap kartu Hari Valentine yang Anda beli hari ini. Bersamaan dengan itu, Anda mengirim manisan kelopak ungu Valentine Anda sebagai pengganti cokelat.

Nah, Bunga Violet yang manis dan beraroma ini memiliki sejarah kuno yang dikenal sebagai bunga cinta, terutama karena dewi Aphrodite lebih menyukainya daripada mawar. Orang Yunani menyebutnya “ione”. Menurut mitologi Yunani, Zeus memiliki seorang simpanan fana bernama Io. Khawatir istrinya Hera akan mengetahui tentang perselingkuhan duniawi ini , dia mengubah Io menjadi lembu putih dan menciptakan Bunga Violet beraroma manis untuk dia jelajahi.

Menjalani hidup Anda sebagai sapi dan mengunyah Bunga Violet setiap hari? Tidak banyak bicara tentang memiliki Tuhan dalam hidup Anda, terutama ketika dia memiliki istri yang pencemburu.

Bagaimanapun, orang Romawi, serta orang Yunani, menyukai Bunga Violet ini dan menggunakannya di mana pun dan kapan pun mereka bisa. Mereka merendam bunga dan daun ke dalam air dan meminumnya sebagai obat insomnia. Bunga Violet juga dianggap sebagai minuman yang baik untuk siapa saja yang pemarah. Orang Romawi meminum anggur yang dibumbui dengan Bunga Violet, memasukkan daunnya ke dalam pengawet, salad, kosmetik, dan bahkan dalam parfum.

Orang yang menderita asam urat di Roma kuno disembuhkan dengan obat gosok yang terbuat dari cuka dan akar ungu. Mereka juga percaya bahwa karangan bunga ungu yang dikenakan di kepala, terutama saat pesta, mencegah keracunan, pusing, dan sakit kepala, memungkinkan mereka untuk terus minum sepanjang malam. Itu sebabnya mereka membudidayakan Bunga Violet di Paestum dalam jumlah yang sangat banyak sehingga mereka dapat dengan mudah mengakses bunga ini kapan pun mereka membutuhkannya.

Bunga Violet bukan hanya tanaman yang indah. Pada abad pertengahan, Bunga Violet ini digunakan untuk menyembuhkan luka lama serta luka baru.

Bunga Violet sebagai Obat untuk Insomnia

Ini adalah obat ungu untuk insomnia yang saya temukan di buku herbal tua dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris abad ke-21. “Bagi mereka yang tidak bisa tidur karena sakit, rendam ramuan ini dalam air dan pada malam hari, rendam kaki Anda sampai ke pergelangan kaki. Saat Anda pergi tidur, ikat ramuan ini ke pelipis Anda.”

Jadi, lain kali jika Anda menderita insomnia kronis, ambil saja beberapa daun dan bunga ungu (Bunga Violet) dan ikat di tasbih di sekitar kepala Anda. Minyak esensial Bunga Violet dapat memiliki efek menenangkan dan menyejukkan yang sama, oleh karena itu sering digunakan dalam aromaterapi.

Juga, jika Anda mencari obat kecantikan alami yang diturunkan selama berabad-abad, cukup rendam beberapa bunga ungu (Bunga Violet) dalam susu dan oleskan losion ini ke wajah Anda. Susu membuat kulit Anda lembut dan lembap, sedangkan Bunga Violet menambah kesan dan aromanya!

Bunga Violet memiliki banyak kegunaan: bantal kecil diisi dengan Bunga Violet, dan daun serta bunganya dibuat manisan untuk hiasan dan daging manis. Tanaman Bunga Violet terbaik tumbuh di tempat tidur Bunga Violet yang ditanam kembali setiap tahun dengan tanaman kokoh dari pelari musim lalu. Tempat tidur ini harus mendapat naungan sedang dan tidak terkena sinar matahari penuh selama musim panas. Sebelum menanam, siapkan tanah dengan menggalinya dalam-dalam dan menambahkan kompos organik yang sudah lapuk, pasir kasar, jamur daun, dan abu dari api unggun daun.

Setelah tanam, tambahkan selapis jamur daun di permukaan tanah agar tanah tetap sejuk, lembab, dan subur. Saat mengangkat tanaman Bunga Violet baru untuk ditanam kembali, siramlah pada hari sebelumnya untuk mencegah layu selama proses tersebut. Beri jarak tanaman 9 inci dan jaga agar tetap lembab sampai mengendap.

Di musim panas, Bunga Violet membutuhkan banyak air, itulah sebabnya mereka tumbuh subur di daerah dengan curah hujan yang melimpah. Anda dapat merawatnya dengan pupuk cair sebelum dan selama berbunga, setidaknya sekali dalam dua minggu, untuk membantunya tumbuh subur di kebun Anda. Anda juga dapat menabur benih dalam kotak atau pot di musim semi dan menggunakannya sebagai petak bunga atau pinggiran untuk tanaman herbal atau batas tanaman, dengan jarak 5 inci. Bunga Violet dapat menyebar melalui pelari dan penyemaian sendiri di daerah dengan tanah kering dan buruk, menjelaskan ladang Bunga Violet liar yang tumbuh setiap musim semi. Stek dapat diambil di musim panas.

Daun ungu segar dapat digunakan sebagai antiseptik, atau dikeringkan dan diinfuskan dengan air mendidih untuk membuat teh, berfungsi sebagai tonik perangsang, terutama membantu sakit kepala.

Puding Violet

Untuk membuat puding ungu, ambil dua genggam bunga ungu segar (Bunga Violet) dan kocok hingga menjadi bubur. Kemudian, tambahkan dua cangkir susu, ¼ cangkir gula, dan setengah cangkir tepung beras. Biarkan adonan mendidih perlahan hingga nasi benar-benar matang dan susu terserap. Sajikan puding dengan bunga ungu di atasnya sebagai hiasan. Menikmati!

Manfaat Kuliner

  • Bunga dapat dimakan – tambahkan ke dalam salad, cuka, es krim, sirup, puding, dan selai.
  • Camilan untuk hiasan.


Bagian yang Digunakan

  • Seluruh tanaman. Daun, bunga, dan akar.

Manfaat Kesehatan

  • Dikatakan bahwa tanaman ini kaya akan vitamin C dan A.
  • Membersihkan racun dalam tubuh.
  • Anti-kanker – dapat membantu melawan kanker pada payudara, lambung, paru-paru, dan saluran pencernaan.
  • Mengobati arthritis.
  • Ekspektoran: berguna untuk masalah pernapasan seperti penyumbatan, batuk, dan sakit tenggorokan.
  • Sebagai aspirin alami – membantu mengatasi sakit kepala, nyeri tubuh, serta sebagai penenang.
  • Antiseptik – berkumur untuk mengatasi infeksi pada mulut atau tenggorokan.
  • Teh dengan akar kering berfungsi sebagai pencahar.
  • Teh dengan seluruh tanaman membantu mengatasi gangguan pencernaan.

Secara eksternal:

  • Kompress mengurangi pembengkakan, infeksi kulit, peradangan, wasir, kanker kulit, dan benjolan.
  • Cuci untuk mengatasi eksim dan ruam.
  • Tambahkan ke dalam air mandi.